Sekda Way Kanan Ikuti Rakernas Pembangunan Pertanian Tahun 2021 Melalui Virtual

0
10

Way Kanan- Sekretaris Daerah Kabupaten Way Kanan, Saipul, S.Sos., M.IP Bersama Kadis TPHP, Ir. Maulana M, M.AP, Kadis Perkebunan , Arifin, S.Sos dan Kadis Ketahanan Pangan, Muhammad Darwis, S.STP mengikuti Rapat Kerja Nasional Pembangunan Pertanian Tahun 2021 melalui Virtual Meeting, di Ruang Rapat Sekdakab, Senin (11/01/2021)

Rapat tersebut Buka Langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Ir. H. Joko Widodo

Pada Sambutannya, Presiden Jokowi Menyampaikan bahwa dalam kondisi covid-19 seperti ini, sektor pertanian menempati posisi yang paling sentral, sehingga dibutuhkan perhatian khusus untuk menghindari krisis pangan akibat pembatasan mobilitas warga dan distribusi barang atau pangan baik didalam maupun diluar negeri

“kita tau bahwa penduduk indonesia saat ini mencapai 270 juta lebih, oleh sebab itu pengelolaan yang berkaitan dengan pangan dan pembangunan pertanian untuk dapat betul betul kita seriuskan, terutama yang berkaitan dengan komoditas pertanian yang import seperti kedelai, jagung, gula, bawang putih, dan lain-lain, untuk itu urusan komoditas-komoditas pertanian yang import tersebut harus menjadi catatan dan segera dicarikan desain yang baik agar dapat diselesaikan” Ucap Presiden RI

Presiden Jokowi juga mengatakan bahwa kita tidak bisa hanya melakukan kegiatan yang bersifat rutinitas monoton yang seperti kita lakukan bertahun-tahun, kita harus membangun kawasan yang ekonomic skill dan Food Estate dengan skala yang luas

Menteri Pertanianan, Dr. H. Syahrul Yasin Limpo, S.H., M.Si., M.H.mengatakan Kementan telah tetapkan arah pembangunan pertanian maju, mandiri, dan modern sebagai pedoman untuk bertindak tegas, cepat, dan tepat serta dengan kinerja yang lebih maju

Syahrul mengatakan, Kementan akan terus mengoptimalisasi sumber daya pertanian yang dimiliki untuk mendukung kemandirian pangan lokal dan nasional. Namun, kata Syahrul, pada saat ini dibutuhkan pemanfaatkan teknologi kekinian untuk dapat mendukung peningkatan kualitas dan kuantitas hasil produksi pertanian

“Selain itu, peningkatan mekanisasi pertanian perlu didukung dengan adanya korporasi petani. Lewat korporasi, ia berharap pembangunan pertanian akan lebih tertata sehingga kesejahteraan petani dapat meningkat dari tahun ke tahun” Ucapnya

Korporatisasi petani sementara dilakukan di enam provinsi dan semua provinsi lain akan terus dilakukan secara mandiri,” Lanjut Mentan Syahrul Limpo

Menteri Pertanian Menjelaskan pada tahun ini pihaknya memiliki lima cara bertindak atau platform dasar Kementan dalam membuat kebijakan. Pertama, peningkatan kapasitas produksi pangan nasional. Kedua, upaya diversifikasi pangan. Ketiga, menghidupkan kembali lumbung-lumbung pangan di desa. Keempat, meningkatkan modernisasi pertanian. Kelima, peningkatan ekspor tiga kali lipat dalam periode lima tahun

Kementan terus harapkan arahan dan perintah dari presiden, kami siap bekerja keras dan kerja sama dengan para gubernur dan bupati dan tentunya para menteri dalam mendukung kemajuan di sektor pertanian dan pangan,” ujarnya. (Jef)